Regulator Forex Dan Broker Forex Teregulasi

Badan-badan regulasi forex berfungsi sebagai badan pengawas untuk memastikan bahwa peserta mematuhi peraturan setempat dan untuk melisensikan broker yang bermain sesuai dengan peraturan yang ditentukan.

Otoritas pengatur juga bertanggung jawab untuk mengevaluasi kembali broker berlisensi dan membuat mereka menjalani serangkaian proses audit sehingga tercapai status sebagai broker forex teregulasi.

Trading forex memberikan potensi keuntungan yang luas bagi para trader dan investor di seluruh dunia. Namun, ada juga yang melakukan tindakan korupsi dan tidak jujur. Untuk itulah regulator forex diperlukan.

Jadi, hal utama yang perlu Anda pertimbangkan sebagai trader forex ketika memutuskan broker forex untuk trader di bawah platform mereka adalah apakah mereka berlisensi dan seberapa bereputasi organisasi yang melisensikannya.

Regulator Forex Dan Broker Forex Teregulasi

Lisensi broker menunjukkan badan pengatur Forex mana yang mengawasi aktivitas bisnis mereka.

Karena lisensi ini tidak diakui dan dihargai secara setara, sangat penting bagi broker baru untuk mengetahui bagaimana regulator yang berbeda ini berbeda satu sama lain.

Klasifikasi Klien

Di industri Keuangan maju, ada aturan yang berbeda untuk berbagai jenis peserta. Di Inggris, siapa pun yang berpartisipasi dalam layanan keuangan diklasifikasikan sebagai salah satu dari berikut ini:

  • Rekanan yang memenuhi syarat – ini adalah lembaga yang benar-benar memahami risiko yang mereka ambil. Ini akan menjadi bank, dana lindung nilai besar, manajer investasi besar, pemerintah, bank sentral – peserta semacam itu.
  • Klien profesional – ini adalah bisnis atau individu yang bukan institusi atau pakar besar. Namun, mereka berpengalaman dalam apa yang mereka lakukan dan memahami risikonya. Trader swasta yang canggih, dengan sumber daya yang signifikan, akan termasuk dalam kategori ini.
  • Klien ritel – Sebagian besar trader swasta termasuk dalam kategori ini.

Alasan untuk kategorisasi adalah peraturan keuangan yang berbeda diterapkan pada kategori klien yang berbeda.

Perlindungan untuk trader ritel jauh lebih besar daripada trader profesional, yang pada gilirannya lebih besar daripada untuk rekanan yang memenuhi syarat.

Kecuali jika Anda sangat berpengalaman dan memiliki sumber daya yang signifikan, Anda akan menjadi trader ritel secara default – ini berarti Anda akan diberikan tingkat perlindungan tertinggi yang ditawarkan, tetapi juga menerima beberapa batasan pada produk dan layanan yang dapat Anda gunakan.

Regulator Forex Dan Broker Forex Teregulasi

Bagaimana Regulator Memengaruhi Anda?

Tugas regulator adalah mengatur broker sehingga menjadi broker forex teregulasi, bukan untuk memberi tahu warga negara di mana mereka dapat trading, itu adalah keputusan individu.

Untuk waktu yang lama diasumsikan warga negara tertentu secara alami akan memilih untuk menggunakan broker dari negara itu – kemudian muncul internet yang memungkinkan trader untuk menggunakan broker dari yurisdiksi lain.

Lingkungan peraturan masih beradaptasi dengan perubahan besar dalam cara bisnis dilakukan.

Jika leverage yang dibatasi tidak menjadi perhatian, maka trader UE cenderung tertarik pada broker FCA.

Di luar UE, dan AS, trader trading dengan broker di yurisdiksi mereka sendiri, atau jika itu kurang berkembang, condong ke broker teregulasi ASIC.

Tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua – apa yang mungkin bagus untuk trader baru mungkin tidak cocok untuk trader berpengalaman.

Kabar baiknya adalah ini adalah industri kompetitif yang besar dengan banyak broker untuk dipilih.

Leave a Comment